Si Liar yang Kaya Manfaat

Posted on November 9, 2010

0



Sebagai negara tropis yang kaya akan berbagai jenis tanaman, Indonesia memiliki ribuan jenis tumbuhan yang bermanfaat sebagai tanaman obat.

Tanaman obat didefinisikan sebagai tanaman yang daun, batang, buah, bunga, dan akarnya memiliki khasiat sebagai obat atau digunakan sebagai bahan mentah dalam pembuatan obat modern maupun obat-obatan tradisional.

Pemanfaatan tanaman obat sebagai bahan baku obat, terutama obat tradisional mencapai lebih dari seribu jenis. Sekitar 74 persen di antaranya merupakan tumbuhan liar yang hidup di hutan. Aglaia sp merupakan salah satu contoh dari dari tumbuhan liar tersebut.

Daerah penyebaran tanaman ini meliputi India, China bagian selatan, Asia Tenggara, Australia bagian utara, dan kepulauan di Samudra Pasifik.

Di Indonesia tumbuhan yang disebut sebagai pacar cina ini tumbuh di Pulau Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, Bali, dan Flores.

Pacar cina sering ditanam di kebun dan pekarangan sebagai tanaman hias atau tumbuh liar di ladang-ladang yang cukup mendapat sinar matahari.

Bunganya sering digunakan untuk mengharumkan teh atau pakaian. Tinggi tanaman ini sekitar 2 – 6 meter, batangnya berkayu, bercabang banyak, dan tangkainya berbintik-bintik kelenjar berwarna hitam.

Daunnya bersifat majemuk dan menyirip ganjil yang tumbuh berselang-seling dengan anak daun 3 – 5 buah. Anak daun ini bertangkai pendek, berbentuk bundar dengan panjang 3-6 sentimeter (cm), dan lebar 1 – 3,5 m.

Ujung dan pangkal daun meruncing dan permukaannya licin mengilap terutama daun muda. Bagian yang dimanfaatkan biasanya bunga, daun, batang, dan ranting. Bagian bunganya berkhasiat untuk mengatasi beragam gangguan kesehatan. Sebut saja perut kembung, batuk, dan pusing. Adapun daunnya berkhasiat untuk mengobati luka memar, bisul, gangguan menstruasi, bau badan, dan diare.

Untuk pengobatan luar, bagian tanaman tersebut digiling halus lalu dibubuhkan ke tempat yang sakit. Cara membuat obat herbal dari tanaman ini mudah saja. Daun atau bunga direbus, lalu saripatinya diminum. Contohnya untuk mengatasi gangguan menstruasi. Ambil daun pacar cina segar sebanyak satu genggam.

Setelah itu daun dicuci dan direbus dengan dua gelas air matang. Barulah air rebusannya diminum dua kali sehari. Untuk mengatasi gangguan bau badan ambil daun pacar cina segar sebanyak 10 gram dan daun sirih sebanyak tujuh lembar.

Cucilah kedua daun tersebut, lalu direbus dengan air secukupnya. Setelah dingin, air rebusan ini disaring kemudian diminum sehari 2 kali, masing-masing pada pagi dan sore hari.

Disamping bermanfaat sebagai obat herbal, tanaman Aglaia sp juga kerap digunakan sebagai bahan pestisida nabati. Dari beberapa laporan menyatakan bahwa efektivitas pestisida nabati setara dengan kemapuan pestisida kimia sintetis.

Yang mampu menekan intensitas serangan hama hingga 80 persen. Aglaia sp mengandung bahan aktif azadirachtin (limonoid) dan ricologoid yang mampu membunuh hama pengganggu tanaman. Senyawa aktif dari tanaman itu mampu menghambat perkembangan dan reproduksi berbagai macam serangga, misalnya wereng dan ulat.
vic/L-4